Perjuangan Terakhir Tun M , kita tumpang teduh ... - Cerita Cinta Surirumah

Tuesday, 22 May 2018

Perjuangan Terakhir Tun M , kita tumpang teduh ...

hi there, kalau dulu teringat "perjuangan belum selesai" menjadi bicara, sekarang ni "perjuangan terakhir" begitu puitis rasanya dicoretkan oleh Perdana Menteri kita, Tun Mahathir, hingga kalau dihayati bait bait ayatnya seiring dengan apa yang Tun M sedang hadapi iaitu usaha dalam 'menyelamat dan membangunkan semula negara tercinta', mampu mengalirkan air mata membaca isi hati Tun M ini.

apakah yang ada di penghujung sisa waktu kita? apakah sisa detik terakhir usia kita digunakan sebaik mungkin untuk anak bangsa dan negara? apakah kita sesihat Tun M pada usia 92 tahun, yang masih boleh berjalan seperti biasa, masih boleh bercakap dengan minda yang waras? 

perjuangan terakhir Tun M, aku berharap dapat menumpang teduh ... dia bagaikan pokok yang tinggi namun lebat daunnya, berusaha memberikan perlindungan, memberikan sedikit rasa sejuk kepada tanah yang terkena terik mentari ... semoga teduhan ini berpanjangan.

Perjuangan Terakhir Tun Mahathir
Perjuangan Terakhir Tun Mahathir

PERJUANGAN TERAKHIR
Tun Mahathir bin Mohamad

Aku sudah di penghujung nyawaku
Aku hanya mahu menghabiskan sisa-sisa hidupku dengan bersimpuh dan bersujud pada Yang Esa
Namun bagaimana aku bisa khusyuk dalam khalwatku
Kerana tika ku pejamkan mata
Aku melihat anak bangsaku dikotak-katikkan
Aku nampak hak generasi mudaku dirobek-robek
Dek tangan-tangan rakus yang berqiblatkan syaitan

Aku tahu aku perlu berbuat sesuatu
Aku bukan orangnya untuk diam berpeluk tubuh
Memerhatikan segala macam kemungkaran, segala macam salah laku dan segala macam noda
Yang dibuat tanpa sebarang rasa berdosa

Ya Allah Ya Tuhanku
Kini aku tahu kenapa Kau memanjangkan nyawaku
Dengan sifat Rahman dan RahimMu, pada usia 93 tahun aku masih boleh berdiri gagah, masih dikurniakan kesihatan yang baik, masih berfikiran waras dan masih bersemangat waja
Dalam menghadapi perjuangan terakhirku

Syukur Alhamdulillah
Dengan izinMu aku telah berjaya
Mempertahankan yang Haq, menundukkan yang Bathil
Mudah-mudahan selepas ini aku dapat memejamkan mataku dengan tenang
Semoga rohku dapat bertemu Penciptanya dengan aman

Cuma satu pintaku
Setelah aku pejam mata
Janganlah diperbesar-besarkan namaku
Jangan nukilkan apa-apa tentangku
Anggaplah segala-galanya jariahku
Sebagai bekalanku di akhirat kelak

Andai sudi, tika itu cuma hadiahkanlah Al-Fatihah untukku
Moga jadi pendinding menghadapi Munkar dan Nakir
Moga jadi bekal bersoal-jawab di Mahsyar
Moga jadi modal bertemu Yang Khaliq

Amin Ya-Rabbal 'alamin - Tun Dr Mahathir

Kredit >>> Di Sini <<<

thanks for reading.

cheers.

13 comments:

  1. semoga tun m dipanjang kan usia dan diberikan kesihatan yg baik.. aminn

    ReplyDelete
  2. tersangat kagum dengan TUN M , semoga di panjangkan usia

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin semoga Tun M sentiasa sihat :))

      Delete
  3. perjuangan tun mahathir tetap demi rakyat yg dia sayangi selama ni kita tetap hargai dia .....

    ReplyDelete
  4. Hi Mrs Pip ... mcmana kualiti puisi tersebut? Bagus? Nak yang baru? it is not Tun's, it's mine ... Namo Den Khairul ... semoga dipermudahkan urusan Tun dunia akhirat

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooo ingatkan puisi ni hasil Tun M ... rupanya puisi awak, tp kenapa guna Anonymous ... ? Apapun nukilan puisi ni penuh rasa puitis...

      Delete
    2. Namo Den Khairul13 June 2018 at 16:25

      Baru belajar menulis .. frankly, itu 1st time I post kat fb, tekejut gak ramai yg share ... mungkin sebab diorg ingat Tun M yg tulis sebab tu jadi viral ... xpe, jadi pemangkin semangat utk i I terus berkarya kot ... all the best to u ... Salam Aidilfitri

      Delete
    3. Namo Den Khairul13 June 2018 at 16:36

      ## Just nak share dgn U Mrs Pip, continuation dari Perjuangan Terakhir #

      Nukilan Untuk Tun Mahathir bin Mohamad

      Tak Melayu Hilang Di Dunia

      Wahai anak bangsa ku
      Perjalanan kita penuh onak dan duri
      Di kiri kanan ada jurang yang dalam
      Tersalah langkah kita akan tergelincir
      Namun aku nampak cahaya terang di hadapan sana

      Tika aku tiba di persimpangan
      Yang Maha Penyayang mengilhamkan aku
      Pakaian perang kembali aku sarungkan
      Tali kuda perang kembali aku kekang
      Semboyan perang aku bunyikan
      Buat membanteras tangan-tangan hitam

      Janganlah kau khuatir lagi wahai anak-anakku
      Lantai sayembara telah ku kukuhkan
      Menarilah mengikut rentak
      Bersilatlah persis seorang hulubalang
      Oraklah langkah pahlawanmu
      Pergilah kau tawan puncak dunia
      Kibarkanlah Jalur Gemilang di mana-mana
      Buktikanlah kepada mereka
      Bahawasanya Melayu adalah bangsa berdaulat
      Doa aku akan sentiasa mengiringi kalian

      Aku hanya akan melihat dari kejauhan
      Dengan senyuman kepuasan terukir di bibir
      Dengan tasbih terjuntai di tangan
      Basah lidah ku memuji Sang Illahi

      Aku bertekuk sujud pada Yang Maha Tinggi
      Aku menyerah diri pada Sang Kekasih
      Aku bermunajat dengan seikhlas hati
      Mohon agar negaraku terus dihormati
      Agar martabat bangsa ku terus dipandang tinggi

      Benarlah kata Si Tuah
      Tak Melayu hilang di dunia

      Nukilan: Namo Den Khairul
      08.06.2018

      Delete
    4. Thanks Khairul ... ooo rupa2nya puisi tu karya awak ... puisi tu sangat puitis bait bait katanya...

      Delete